Nov 13, 2013

Part 3 : Madrasah Cinta

    Hampir seminggu berjauhan dengan keluarga di Kuantan. Rindu. Seusai solat maghrib berjemaah, ummi memberi isyarat supaya aku kekal di tikar sejadah.


            “Kita buat pengisian sikit boleh?”


 Aku menganggukkan kepala tanda setuju. Syuhada juga turut serta.


Syuhada dianggap adik kepada ummi. Dia terlebih dahulu tinggal bersama ummi sebelum aku. Bekerja sebagai guru di Tadika PASTI milik ummi dan ayah. Setelah seminggu, aku kenali sedikit sebanyak tentang diri Syuhada. Syuhada diantara orang yang berjaya ditarbiah oleh ummi. Subhanallah.


“Dah seminggu Auni tinggal dengan ummi. Alhamdulillah, baru hari ni dapat berjemaah sekali.”


Telapak tanganku digenggam erat. Terasa seperti sesuatu menerobos urat-urat dagingku.


“Auni kata Auni tak pernah jadi imam solat. Tapi baik saja jadi imam malam ni. Siap berlagu lagi bawa surah.”


Ummi tersenyum. Aku tersengih. Malu. Sebelum ini memang aku tidak pernah menjadi imam solat. Kata Ummi, ‘Seandainya satu masa nanti Auni berada di tengah-tengah manusia yang baru sahaja belajar solat dan diminta untuk menjadi imam mereka, apa yang perlu Auni buat? Membiarkan saja mereka dalam keadaan begitu? Sedangkan ketika itu hanya Auni yang tahu solat dengan betul dan bacaannya baik.’


Bila difikir apa yang ummi perkatakan, aku cuba menjadi imam untuk kali yang pertama selama hayat aku. Berlagu, tetapi suara yang gementar tidak mudah untuk disembunyi. Perut berasa tidak selesa. Berpeluh-peluh. Lutut terasa longgar. Tugas yang berat untuk dipikul. Allahurabbi.


“Lagi cantik kalau kita faham makna surah yang kita baca. Terutama Al-Fatihah.”

Sambung ummi.


“Kalau salah tajwid, tak sah solat kan, ummi?”

Ummi mengangguk. Satu persatu ayat Al-Fatihah diperdengarkan ke telingaku. Ummi menyebut dengan jelas dan bertajwid. Berbeza sedikit dengan sebutanku yang tidak begitu fasih di beberapa tempat. Kata Ummi, bacaan al-Fatihah ku seperti orang Cina muallaf.

“Hehe..” Aku tergelak kecil.


Setelah dibaca, ummi menjelaskan makna yang mendalam disebalik ayat pertama, kedua dan seterusnya. Cukup untuk menembusi hati yang selama ini keras.

Tiba di ayat kelima,

“Tunjuki kami jalan yang lurus. Ayat ini adalah doa. Berapa kali kita baca dalam sehari? Tujuh belas kali kan?”


Mengangguk.

“Itupun tidak termasuk kita baca dalam solat sunat. Baca sebagai rutin harian kita. Tapi, apa yang dah banyak kita lakukan selama kita minta Allah tunjukkan kita jalan yang lurus?”


Ligat sahaja otak ini bekerja. Bercabang-cabang. Sedikit demi sedikit aku cuba untuk memahami.

 Dosa dan maksiat.

Lalu wajah ini menjadi merah padam. Hanya tertunduk mendengar penjelasan ummi.


“Kita masih buat apa yang Allah tak redha. Allah suruh kita pakai baju yang tutup aurat. Tapi, yang kita pakai? Allah suruh kita pakai tudung menutupi dada. Tapi, yang kita pakai? Allah suruh kita itu dan ini. Tapi, yang kita buat?”


Persoalan itu menjunam terus ke benak fikiran. Merangsang minda untuk bermuhasabah diri kerana terlalu jauh meninggalkan syariat. Mutiara jernih sudah mula bertakung di kelopak mata. Hanya menanti saat untuk jatuh menyembah bumi.


Satu demi satu Allah gambarkan di mataku setiap apa yang aku perbuat. Segala-galanya terus terimbau!


 Kau rasa seperti ditusuk pisau kerana kau persenda hukum Allah, Auni. Kau mengaku Allah itu cinta hatimu, tapi dimana amalnya? Kosong!


Dada semakin sesak terasa. Menahan sebak yang tak pernah aku alami. Sakit!


“Jangan ditahan. Menangislah. In shaa Allah, airmata yang jatuh kerana dosa-dosa itu mampu memadamkan api neraka yang membakar.”



Allah. Allah. Allah. Saat menyebut kalimah itu, airmata jatuh berderai membasahi pipi. Teresak-esak aku menangis dibahu ummi. Terlalu banyak dosa-dosaku, ya Tuhan.


bersambung...