Nov 24, 2013

Part 9 : Madrasah Cinta

Ngam sebulan di madrasah cinta! Aku belajar satu lagi perkara di sini. Mahu tahu apa??



Jihad boikot !



Di rumah ummi, satu barang boikot pun tak kelihatan. Semuanya brand yang tidak aku kenali. Barangan Islam, barangan Malaysia. Selama aku di sini, ummi dan ayah tak pernah bawa adik-adik makan KFC atau McD.



Kalau di Kuantan, itulah tempat yang akan dituju. Dari kecil hinggalah dewasa, aku hidup dengan barangan-barangan ini. KFC, McD, Nestle, Coca cola, Snikers dan banyak lagi. Sudah sebati.



Malaysia dihantui dengan barangan Barat. Kiri, kanan, atas, bawah, semua barangan mereka. Pernah suatu ketika aku bertanya kepada ummi,



“Kenapa ummi boikot barang-barang ni?” Dahi ku berkerut.



“Barat dan Yahudi kaya raya sebab tu Islam mudah di tindas. Tengok apa dorang buat dengan Palestine, Syria.” Aku masih berfikir. Sedikit lambat. Seperti siput berjalan. Loading!



“Dorang bunuh orang Islam. Apa kaitan dengan boikot, ummi? Lagipun kawan-kawan cakap, kalau setakat kita je yang boikot, tak berubah apa-apa pun.” Aku menambah.



“Nabi kata, ‘Barangsiapa yang tidak mempedulikan hal ehwal umat Islam, mereka bukanlah dari golongan aku.’ Ummi tak nak ummi tergolong dalam golongan yang Nabi kata. Auni perlu ingat, walau hanya satu sen kita menyumbang pada dorang, ia mampu membentuk sebiji peluru yang menembusi perut dan kepala saudara kita di sana.” Ummi bersemangat.



Mata ku tidak berkedip mendengar penjelasan dari ummi. Sebelum ini aku tidak pernah berfikir sejauh itu. Aku suka mendengar kata-kata orang di sekeliling.




“Auni pernah dengar satu cerita tak? Yang mana Nabi Ibrahim pernah dicampakkan ke dalam api oleh kaum dia sendiri. Kemudian ada seekor burung mahu menyelamatkan Nabi Ibrahim. Burung itu berusaha cari air dengan paruh kecilnya untuk memadamkan api tu. Seekor cicak memperlekeh usaha burung itu tadi. Lalu burung itu menjawab, ‘Sekurang-kurangnya aku berusaha dan aku punya jawapan untuk dijawab depan Allah nanti.’



Aku tersenyum.



“Auni, Allah tak melihat hasilnya. Allah melihat usaha kita, sayang. Bayangkan kalau yang di bunuh tu adik kita. Mak kita. Ayah kita. Kakak kita. Macam mana? Apa reaksi kita? Doa tanpa usaha itu sia-sia, Auni. Nak jihad kat sana kita tak mampu. Ni pun salah satu jihad kita dari jauh. Allah pasti dah sediakan sesuatu untuk kita.”



Speechless.



Mulai dari malam itu, aku bertekad untuk memboikot barangan Yahudi. Pada mulanya agak sukar. Mana mungkin perkara yang sudah sebati dengan kita selama berbelas-belas tahun dapat dikikis dengan mudah.




Terliur tengok orang makan McD. Terliur tengok orang makan KFC. Terliur tengok orang makan Snickers! Itu kegemaran aku. Kesukaan aku. Bayangkan betapa sukarnya menahan nafsu untuk makan atau buat perkara yang kita suka selama ini. Tapi syukur pada Allah. Setiap kali diri tak mampu bertahan dan cuba menggapai barang-barang Yahudi, Allah gambarkan setiap apa yang berlaku di Palestine dan Syria.



Sungguh! Aku menggigil.



‘Kau kata kau nak syahid. Kalau setakat benda macam ni tak mampu nak bertahan, macam mana nak syahid. Kau nak pahala jihad, kau lawan sungguh-sungguh.’



Itulah cara aku memujuk hati. Alhamdulillah, Allah selalu memudahkan sesuatu yang baik. Sekarang aku sudah terbiasa dengan kehidupan ‘jihad boikot’. Kadang-kala sampai terlupa adanya KFC, McD dan sebagainya.



“Tak mati pun kan tak makan benda-benda tu?” Ummi tersenyum.



Aku mengangguk dan tertunduk.




Aku bahagia. Aku baik-baik saja. Aku tak mati kelaparan tanpa benda-benda itu semua. Jadi, apa lagi alasan kalian untuk terus menyokong barangan Yahudi?




Susah?? Memanglah susah sebab syurga Allah itu dipagari ujian. Neraka je dipagari nikmat. Apa tunggu lagi? Moh kita jihad boikot! Mudah-mudahan kita peroleh pahala jihad dunia dan akhirat. Allahuakbar!



Sekurang-kurangnya aku ada jawapan bila Allah bertanya pada ku nanti.




No comments: